Monday, August 1, 2011

Puasa: Kelaparan.

Esok hari pertama puasa untuk tahun ni.

Sebagai entri pertama di bulan ramadan, dan daripada mengelakkan satu entri khas semata untuk mengucapkan selamat berpuasa, adalah lebih afdhal kiranya kita menerjah jauh sikit ke dasar intipati untuk apa puasa itu sebenarnya? Aku yakin, ucapan -" puasa adalah menahan diri dari lapar dan dahaga dan perkara yang membatalkan.",dah beratus kali berdesing di cuping telinga. Soalnya, pernah kita ambil kisah ke tidak?


video

Ni salah satu sebab kenapa kena puasa: iaitu Starvation. Orang barat-kafir laknat-yahudi-makan babi- yang tak pernah puasa tu tak henti-henti buat kempen untuk menangani masalah kebuluran. Masalah kebuluran ni sudah menjadi salah satu masalah global yang kritikal di dunia ketika ini. And this is what fasting is all about, supaya kita rasa apa ertinya hidup dalam kebuluran, untuk rasa bagaimana menjadi orang yang tak berkemampuan membeli walau secebis makanan. Irony, kita yang diwajibkan berpuasa sebulan dalam tempoh setahun- dapat feel sedikit macamana perasaan orang yang kelaparan - tak sedetik pun nak terfikir dan buat something untuk bantu orang yang berkenaan.

Golongan kaya sekadar sibuk mencari ruang alternatif untuk lebih kaya. Di Malaysia, di mana tempat maju, disitulah golongan kaya akan cuba untuk masuk dan buka empayar. Senang, lebih kaya. Walhal di negara barat, Amerika khususnya, golongan kaya raya akan sibuk berlumba mencari tempat yang masih mundur untuk dibangunkan. Berlumba untuk menjadi syarikat/individu yang memberi keperluan kepada orang yang memerlukan. Secara langsung = profit.

OK - back to the topic.

Melalui kajian - there is enough food to feed everyone in this world. Ini adalah fakta yang serius. Cuma hakikat yang menyedihkan adalah tak semua orang di dunia ini mempunyai kuasa membeli. Tak semua orang mempunyai wang, harta, mahupun apa saja untuk ditukarganti dengan makanan. Jadi apa yang tinggal untuk mereka makan? Kalau golongan tua tak apalah, bagaimana dengan bayi? Mereka seolah sekadar lahir untuk kemudiannya mati disebabkan oleh kebuluran yang padahalnya cukup rezeki disediakan untuk semua orang. Oleh sebab itu setakat ini satu-satunya cara untuk menyelesaikan permasalahan ini adalah dengan menghantar bantuan ke negera-negara yang memerlukan: afrika, bosnia etc. Dana cuba dikumpulkan sana sini. Ratio sebenarnya sekadar RM1/ 1 Dollar per person untuk memenuhi keperluan 1 billion orang yang kelaparan.

Persoalannya, selama mana benda ini boleh diselesaikan?

Menghantar bantuan makanan sememangnya sebuah jalan alternatif yang bagus. Tapi untuk satu tempoh jangka masa yang panjang, benda ini secara perlahan-lahan mengikis sistem ekonomi negara yang diberikan bantuan. Simple: bila ada orang di negara berkenaan yang mempunyai sumber makanan untuk dijual, tapi pada masa yang sama banyak sumber bekalan bantuan makanan yang sampai - let's say cukup untuk separuh daripada population , siapa lagi yang tinggal nak beli makanan yang dijual? Benda inilah yang buat para orang kaya raya yang pening kepala. Ekonomi secara perlahan-lahan menjadi mangsa.Please don't give bullshit like, persialkan ekonomi.

Jadi, daripada kita sekadar sibuk melafaz terkumat kamit selamat berpuasa, baiklah kita cuba sedar kenapa Islam wajibkan kita berpuasa. Sedang kita kabur dengan selera berbuka yang akhirnya terdampar di tong sampah, ada lebih 1 billion manusia yang tak punyai kuasa membeli, yang langsung tidak mampu untuk menikmati makanan yang dibuang itu.



Sedikit fakta - 35 thousand children die each day from hunger and hunger-related illnesses. These 13 million annual deaths can end if society intitiates already known solutions to the issue of ending hunger.

1 comment:

zaRain said...

Bantuan dari luar akan sentiasa ada..tp masalah hanya bole diselesaikan oleh negara tu sendiri.. mcm "nobody can change u but u" .. to me.. tu salah pemimpin.